Megaproyek IKN

Alasan Pakuwon Tak Kunjung Membangun Usai Groundbreaking di IKN

Presiden Direktur PT Pakuwon Jati Tbk, Alexander Stephanus Ridwan mengungkapkan selepas groudbreaking di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara. Megaproyek superblock

Featured-Image
Pembangunan Kawasan Inti Pusat Pemerintahan (KIPP) Ibu Kota Negara atau IKN Nusantara di Kalimantan Timur. Foto: Antara

bakabar.com, JAKARTA  - Presiden Direktur PT Pakuwon Jati Tbk, Alexander Stephanus Ridwan mengungkapkan meski sudah melalui proses groundbreaking, namun pihaknya tak kunjung melakukan pembangunan superblock Pakuwon di lahan Ibu Kota Nusantara (IKN).

"Sekarang perencanaannya sudah hampir final, itu kan arsitektur sama konstruksinya masih jalan dulu," terang dia di Jakarta, Jumat (1/12).

Alexander menerangkan perencanaan pembangunan di IKN tidak mudah. Sebab, desain pembangunan yang akan dilakukan akan menyesuaikan dengan kontur tanah yang bentuknya tidak merata. Selain itu, juga tengah memfokuskan penyelesaian perizinan tanah.

Baca Juga: Bos Pakuwon Tak Terpengaruh Diterpa Isu Pembangunan IKN Dibatalkan

"Tapi, kita sudah tahu yang mana tanah kita dan kemarin kita sudah groundbreaking kan. Tanahnya susah banget kan, turun naiknya itu dalem banget, tanahnya justru gak bisa cut and fill di sana. Jadi kita mesti pikirin desainnya sesuai bentuk tanah, kita boleh cut tapi gak boleh fill," jelas dia.

Presiden Direktur PT Pakuwon Jati Tbk, Alexander Stephanus Ridwan (foto: bakabar.com/Ayyubi)
Presiden Direktur PT Pakuwon Jati Tbk, Alexander Stephanus Ridwan. Foto: bakabar.com/Ayyubi

Penting untuk tahu, groundbreaking pembangunan superblok milik PT Pakuwon Jati Tbk di kawasan Ibu Kota Nusantara (IKN). Kawasan ini telah ditentukan pada November kemarin. Pusat perbelanjaan, kondominium, hingga hotel rencananya akan dibangun di kawasan tersebut.

Proyek superblok Pakuwon Nusantara berdiri di lahan seluas 7,2 hektare di Kawasan Sumbu Kebangsaan dan tepat di depan tugu 'Titik Nol'. Dalam pembangunan fasilitas ini Pakuwon juga menggandeng Marriott International, Four Points by Sheraton.

Baca Juga: Groundbreaking Ketiga IKN Direncanakan Desember 2023

Baca Juga: Pekerja di IKN Nggak Usah Khawatir, Pajak Gaji Dibayarin Pemerintah

Disusul pembangunan pusat perbelanjaan, Hotel Tribute Portfolio by Marriott, Hotel Westin dan Ballroom. Adapun pembangunan superblok ini memakan biaya investasi mencapai Rp 5 triliun.

"Tahap pertama kita akan selesai hotel dan sebagian mall tahun 2025. Itu kita lagi rush semua. Desainnya kebut dan konstruksinya kita juga kebut. Hotel sama mall duluan nanti kita nyambung lagi jadi bertahaplah. Kita ikutin juga kenaikan populasi di sana kan," pungkasnya.

Editor
Komentar
Banner
Banner