News

Kata BMKG Sudah Enam Kali Gempa di Kalsel

Menurut BMKG, aktivitas patahan Pegunungan Meratus mengakibatkan terjadi enam kali gempa tektonik dengan magnitudo berbeda di Kalsel.

Featured-Image
ilustrasi/borneoflash.com

bakabar.com, BANJARMASIN - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) melaporkan aktivitas patahan Pegunungan Meratus mengakibatkan terjadi enam  kali gempa tektonik dengan kekuatan magnitudo yang berbeda di Kalimantan Selatan.

Kepala Stasiun Geofisika BMKG Balikpapan Rasmid dalam keterangan tertulis, Minggu (18/2/20240, mengatakan dalam lima hari belakangan telah terjadi enam kali gempa tektonik di Kalsel. Pertama berkekuatan Magnitudo 4,7 terjadi di darat pada jarak 19 kilometer arah timur laut Kabupaten Banjar, pada Selasa (13/2/2024) sekitar pukul 09.22 Wita.

“Getaran gempa yang pertama terasa di Kota Banjarmasin, Marabahan (Kabupaten Barito Kuala), Kabupaten Tapin. Kemudian sebagian Kalimantan Tengah, yakni di Kota Sampit, Palangkaraya, dan Pulang Pisau,” beber dia, yang dikutip dari Antara.

Kemudian, pada hari yang sama sekitar pukul 15.09 Wita, gempa susulan berkekuatan Magnitudo 3,3 terjadi di darat pada jarak 22 kilometer arah timur laut Kabupaten Banjar, pada kedalaman 10 kilometer.

“Gempa susulan ini atau kejadian gempa yang kedua, mengguncang Kecamatan Sambung Makmur (Kabupaten Banjar). Getaran dirasakan nyata di dalam rumah seakan truk sedang berlalu,” ujar Rasmid.

Lalu, gempa tektonik berkekuatan Magnitudo 4,1 terjadi kembali di darat pada jarak 15 kilometer arah timur laut Kabupaten Banjar, di kedalaman 10 kilometer, pada Rabu (14/2/2024) sekitar pukul 02.32 Wita.

Berdasarkan pantauan BMKG hingga pukul 04.11 Wita di hari yang sama, gempa susulan terjadi sebanyak dua kali.

Gempa yang ketiga disertai dua kali gempa susulan dalam kurun waktu 99 menit ini, kata Rasmid, mengguncang Kecamatan Hantungun dan Pengaron (Kabupaten Banjar). ‘’Getaran dirasakan nyata di dalam rumah seakan-akan truk berlalu,’’ terangnya.

Selanjutnya, gempa tektonik berkekuatan Magnitudo 3,2 kembali terjadi di darat pada jarak 26 kilometer arah tenggara Kabupaten Hulu Sungai Tengah, di kedalaman 10 kilometer, pada Minggu (18/2) sekitar pukul 12.32 Wita.

Rasmid menuturkan gempa yang keenam kali itu, mengguncang Kecamatan Hatungun (Kabupaten Tapin), getaran dirasakan nyata hingga di dalam rumah seakan-akan truk berlalu.

Ia memastikan seluruh kejadian gempa bumi tidak berpotensi tsunami, dan belum ada laporan kerusakan bangunan atas kejadian gempa tersebut.

“Kami mengimbau masyarakat tetap tenang, hindari bangunan yang retak, atau pastikan tidak ada bangunan yang retak sebelum kembali ke rumah,” ujarnya.

Editor
Komentar
Banner
Banner