News

DLU Batulicin Minta Pelindo Keruk Pendangkalan di Pelabuhan Samudera

PT DLU Cabang Batulicin Kabupaten Tanah Bumbu meminta PT Pelabuhan Indonesia (Persero) atau Pelindo mengeruk pendangkalan di Pelabuhan Samudera Batulicin.

Featured-Image
Pelabuhan Samudera Batulicin. Foto-Antara

bakabar.com, BATULICIN - PT Dharma Lautan Utama (DLU) Cabang Batulicin, Kabupaten Tanah Bumbu meminta PT Pelabuhan Indonesia (Persero) atau Pelindo mengeruk pendangkalan di Pelabuhan Samudera Batulicin.

Tujuannya agar PT DLU dapat mengoperasikan armada kapal penumpang dan barang tujuan Batulicin-Tanjung Perak Surabaya

"Untuk sementara waktu pihak manajemen hanya melayani penumpang tujuan Batulicin-Makassar, Batulicin-Tanjung Serdang Kabupaten Kotabaru dan Batulicin-Pare Pare melalui Dermaga Batulicin yang dikelola pihak ASDP," kata Kepala PT DLU Cabang Batulicin Jamirin di Batulicin, Kamis.

Sejauh ini, Jamirin mengatakan, PT DLU sudah menyiapkan operasional pelayaran tujuan Batulicin-Surabaya mulai dari armada atau kapal, anak buah kapal (ABK) dan penunjang lainnya.

Namun, kata Jamirin, Pelabuhan Samudera mengalami pendangkalan di titik tertentu yang diperkirakan hingga 15-20 meter sehingga kapal berukuran besar diperkirakan tidak dapat sandar secara sempurna.

Jamirin mengatakan kapal yang disiapkan untuk melayani rute Batulicin-Tanjung Perak Surabaya, yakni KM Dharma Ferry Tujuh yang memiliki kapasitas 1.500 penumpang, 180 unit truk besar dan 400-500 unit mobil pribadi.

"Untuk sementara waktu sambil menunggu normalisasi pada pelabuhan samudera, kapal tersebut kini dioperasikan untuk melayani penumpang rute Balikpapan-Surabaya dengan keberangkatan seminggu dua hingga tiga kali," kata Jamirin.

Untuk mempercepat penanganan atau normalisasi pada pelabuhan tersebut, PT DLU Cabang Batulicin sempat menyurati pihak KSOP Batulicin dan PT Pelindo serta instansi terkait agar segera melakukan pengerukan di Pelabuhan Samudera Batulicin.

"Namun hingga saat ini belum ada tindak lanjut dari pihak yang bersangkutan," katanya.

Melansir Antara, dia berharap pihak berwenang segera menindaklanjuti hal tersebut agar PT DLU dapat membuka pelayaran pada rute Batulicin-Surabaya.

Sementara itu, General Manager PT Pelindo Cabang Batulicin Ari Sudarsono mengatakan, Pelabuhan Samudera di Batulicin memang mengalami pendangkalan di titik tertentu, namun masih dapat digunakan kapal yang memiliki kapasitas lebih kecil.

"Seperti Kapal Egon milik PT Pelni hingga saat ini masih beroperasi dan bongkar muat di Pelabuhan Samudera," kata Ari.

Artinya, Ari mengungkapkan beberapa jenis kapal bisa sandar di pelabuhan tersebut, namun kapal berukuran besar tidak dapat merapat di Pelabuhan Samudera akibat pendangkalan.

Untuk mengatasi permasalahan tersebut, PT Pelindo Batulicin sebelumnya juga sudah melakukan koordinasi dengan PT Pelindo pusat untuk melakukan pengerukan.

Namun, Ari mengatakan, semua itu perlu proses dan terkendala pengurusan izin balik nama dari PT Pelindo III menjadi PT Pelindo.

"Kami juga masih menunggu perbaikan izin Rencana Induk Pelabuhan (RIP) hingga saat ini masih dalam proses. Kami juga masih mempersiapkan dan melengkapi dokumen area dumping lumpur dari hasil pengerukan," ucap Ari.

Ari menegaskan apabila dokumen dan perizinan sudah terbit, maka pelaksanaan pengerukan bisa dilaksanakan.

"Jika dilakukan pengerukan tanpa izin akan menjadi masalah baru, jadi Pelindo belum melakukan pengerukan bukan karena tidak tahu menahu, melainkan masih dalam proses," kata Ari.

Editor
Komentar
Banner
Banner